Home » ilmu Islam » Tangisan Dalam Islam

Tangisan Dalam Islam

 

Tangisan Dalam Islam

Tangisan  Dalam  Islam

Tangisan menurut perspektif dalam Islam, boleh dibahagikan kepada dua jenis iaitu tangisan yang berbentuk negatif dan tangisan yang berbentuk positif. Tangisan yang dilarang ialah seperti meraung dan melolong dengan sekuat hati apabila menerima atau meratapi sesuatu kematian. Tangisan seperti ini bukan sahaja dipandang negatif kepada orang yang melakukannya tetapi juga mayat yang diratapinya itu turut terseksa kerana perbuatannya. Ini berbeza dengan tangisan positif iaitu tangisan yang terjadi kerana cinta dan takut kepada Allah. Malah Nabi Muhammad SAW pun menangis bila mengenangkan kesengsaraan dan penderitaan yang dihadapi oleh umatnya serta tatkala baginda memohon ampun dari Allah.
Jom PP kongsikan jenis-jenis tangisan yang dibenarkan malah digalakkan dalam Islam ialah:

1. Ketika melahirkan rasa kesyukuran kepada Allah

Orang-orang yang beriman dan bertaqwa akan sentiasa bersyukur dengan apa yang dikurniakan oleh Allah kepadanya. Golongan ini sama sekali tidak pernah mengeluh malah sentiasa reda dengan apa yang mereka terima.

Maka dengan sebab itu, orang-orang sebegini adakalanya menitiskan air mata apabila menerima rahmat dan nikmat-nikmat tersebut.

Sebagai contoh, dalam satu riwayat oleh Anas bahawa Rasulullah berkata kepada Ubay bin Ka’ab: “Allah menyuruh membacakan kepadamu Surah Al-Bayyinah ayat 1, “Orang-orang kafir iaitu ahli kitab dan orang-orang musyrik (mengatakan bahawa mereka) tidak akan meninggalkan (agamanya) sebelum datang kepada mereka bukti yang nyata.”
Ubay bertanya: “Apakah Allah menyebut namaku?” “Nabi menjawab ya, lalu menangislah Ubay (kerana mendengar berita gembira itu).

Ayat tersebut menyatakan tentang pendirian kaum Yahudi dan Nasrani terhadap seruan Nabi Muhammad SAW sebagai Rasul yang telah menerangkan kepada mereka agama yang telah dibawa olehnya iaitu agama Islam. Mereka (Yahudi dan Nasrani) kenal Nabi Muhammad yang diutus sebagai rasul kepada umat akhir zaman, tetapi setelah baginda dibangkitkan mereka tidak percaya malah tidak mahu beriman kepada apa yang dibawa oleh baginda.

 

 

2. Kerana menyesali perbuatan dan dosa yang dilakukan

Tangisan penyesalan biasanya terjadi apabila seseorang yang telah melakukan dosa, menyedari dan menyesali perbuatannya dengan bersungguh-sungguh.

Ekoran daripada penyesalan itu maka timbul rasa sedih yang mendalam yang akhirnya akan menitiskan air mata. Tangisan yang sedemikian itu timbul akibat wujudnya rasa kesedaran yang mendalam dan rasa takut yang amat sangat kepada Allah. Keadaan sebegini akhirnya akan mendorong seseorang itu bertaubat dan seterusnya kembali ke jalan yang benar dan diredhoi.

Hal ini dijelaskan oleh Allah dalam ayat 82 Surah al-Taubah, “Maka hendaklah mereka sedikit tertawa dan banyak menangis sebagai pembalasan dari apa yang mereka telah kerjakan.”

 

3. Apabila bertambah keimanan kepada Allah

Iman yang tertanam dalam hati akan terus subur dan mekar apabila disirami dengan ayat-ayat suci al-Quran yang dibaca dengan penuh penghayatan sehingga boleh menyebabkan seseorang itu menitiskan air mata.

Tangisan sebegini merupakan tangisan yang tinggi nilainya kerana ia merupakan campuran antara rasa kesedaran dan keimanan yang tidak berbelah bagi. Justeru tanpa disedari akan bercucuran tangisan akibat rasa keimanan yang begitu mendalam sebagaimana firman Allah dalam ayat 58, Surah Maryam; “Dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat Tuhan Yang Pemurah, mereka segera sujud serta dan menangis.”

Jadi renung-renungkanlah maksud disebalik tangisan anda-PaliPali.net

Sumber : Google

Incoming search terms:

!-- nuffnang -->

Check Also

7 Waktu Berdoa Untuk Dimurahkan Rezeki

7 Waktu Berdoa Untuk Dimurahkan Rezeki

7 Waktu Berdoa Untuk Dimurahkan Rezeki

 

7 Waktu Berdoa Untuk Dimurahkan Rezeki

Doa merupakan pelindung dan senjata kepada setiap orang mukmin untuk menahan diri dari godaan dan hasutan syaitan serta dari kejahatan manusia. Allah SWT amat mengasihi dan menyukai akan hamba-hamba-Nya yang selalu berdoa dan meminta sesuatu kepada-Nya. Dengan berdoa juga ketakwaan dan kekuatan iman seseorang mukmin akan meningkat.

Dengan berdoa jiwa kita akan berasa lebih tenteram, menjadi penawar dan penenang kepada hati yang selalu bersedih dan ada juga doa untuk dimurahkan rezeki.. Firman Allah, ‘Ketahuilah, dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang.’(Surah ar-Ra’du ayat 28). Kita juga seharusnya tahu waktu berdoa yang seeloknya supaya doa dapat dimakbulkan. Jadi jom PP beritahu 7 Waktu Berdoa Untuk Dimurahkan Rezeki;

 

1 Setiap Hari Jumaat- Waktu yang seeloknya untuk berdoa adalah mulai maghrib hari khamis hingga maghrib jumaat.

2. Ketika Waktu Hujan- apabila hujan tadah tangan dan mulakan berdoa.

3. Setiap malam- waktu yang sesuai untuk berdoa adalah pada 1/3 malam, antara jam 3-5 pagi, ketika sembahyang sunat tahajjud, hajat dan taubat.

4. Sebelum subuh- waktu yang seeloknya adalah sebelum azan subuh, dan pastikan sudah bersedia untuk solat subuh sambil beristighafar.

5. Sebelum maghrib- waktu yang seeloknya sebelum azan maghrib,  dan pastikan sudah bersedia untuk solat subuh sambil beristighafar.

6. Dalam bulan ramadhan- waktu yang seeloknya adalah berdoa sebelum berbuka puasa.

7. Waktu sakit – jangan mengeluh ketika sakit, kerana masa inilah doa dimakbulkan kerana kifarah-kifarah dosa kita.

Itulah adalah waktu-waktu yang seeloknya untuk kita berdoa supaya dimurahkan rezeki. semoga bermanfaat-PaliPali.net

Sumber: FB

Incoming search terms:

7 Waktu Berdoa Untuk Dimurahkan Rezeki

 

7 Waktu Berdoa Untuk Dimurahkan Rezeki

Doa merupakan pelindung dan senjata kepada setiap orang mukmin untuk menahan diri dari godaan dan hasutan syaitan serta dari kejahatan manusia. Allah SWT amat mengasihi dan menyukai akan hamba-hamba-Nya yang selalu berdoa dan meminta sesuatu kepada-Nya. Dengan berdoa juga ketakwaan dan kekuatan iman seseorang mukmin akan meningkat.

Dengan berdoa jiwa kita akan berasa lebih tenteram, menjadi penawar dan penenang kepada hati yang selalu bersedih dan ada juga doa untuk dimurahkan rezeki.. Firman Allah, ‘Ketahuilah, dengan mengingati Allah, hati akan menjadi tenang.’(Surah ar-Ra’du ayat 28). Kita juga seharusnya tahu waktu berdoa yang seeloknya supaya doa dapat dimakbulkan. Jadi jom PP beritahu 7 Waktu Berdoa Untuk Dimurahkan Rezeki;

 

1 Setiap Hari Jumaat- Waktu yang seeloknya untuk berdoa adalah mulai maghrib hari khamis hingga maghrib jumaat.

2. Ketika Waktu Hujan- apabila hujan tadah tangan dan mulakan berdoa.

3. Setiap malam- waktu yang sesuai untuk berdoa adalah pada 1/3 malam, antara jam 3-5 pagi, ketika sembahyang sunat tahajjud, hajat dan taubat.

4. Sebelum subuh- waktu yang seeloknya adalah sebelum azan subuh, dan pastikan sudah bersedia untuk solat subuh sambil beristighafar.

5. Sebelum maghrib- waktu yang seeloknya sebelum azan maghrib,  dan pastikan sudah bersedia untuk solat subuh sambil beristighafar.

6. Dalam bulan ramadhan- waktu yang seeloknya adalah berdoa sebelum berbuka puasa.

7. Waktu sakit – jangan mengeluh ketika sakit, kerana masa inilah doa dimakbulkan kerana kifarah-kifarah dosa kita.

Itulah adalah waktu-waktu yang seeloknya untuk kita berdoa supaya dimurahkan rezeki. semoga bermanfaat-PaliPali.net

Sumber: FB

Incoming search terms:

doa jodoh

Cara Membaca Doa Pendekat Jodoh

doa jodoh

Cara Membaca Doa Pendekat Jodoh

Bila Sebut Soal Jodoh Kita Takkan Tahu Bila Jodoh kita akan Datang.. Dan Bila kita Akan Dipinang Ataupun Meminang.. Tetapi Jangan Lupa Kita Ada Satu Senjata Yang Sangat Kuat iaitu Doa.. kuasa Doa Ini Sangat Makbul Jika Kita Niat Dengan Betul.. Cepat Atau Lambat biar Allah Yang Tentukan Asalkan Kita Yakin Berusaha Dan Tidak pernah Putus Asa..

 

doa cepatkan jodoh

Hidup Ingin Berpasangan

Setiap manusia Ingin Hidup berpasang-pasangan Dan Setiap Manusia itu Ingin Rasa Dicintai Dan disayangi Tetapi seharusnya bersihkan hati kita sebelum berdoa jangan ada rasa dendam, atau niat rampas merampas,

doalah dengan hati yang benar-benar iklas untuk orang yang kita sayang, allah itu maha pendengar maha pengasih dan penyayang,  siapa tahu esok atau lusa terbuka hatinya untuk Datang Meminang,  yang penting bacalah dengan tertib  dan betul..

(Sebaiknya baca doa pendekat jodoh ini selepas solat 5 waktu. InsyaAllah dengan izin-Nya akan termakbul) 

Cara Membaca Doa Pendekat Jodoh Dengan Betul

Doa Pendekat  Jodoh

Doa Nabi Yunus ~ Ya Allah, Jadikanlah DIA (sebutkan nama jodoh anda) dikasihi pada hati2 mereka yang beriman dan gembirakanlah DIA (sebut nama jodoh anda) dengan kekayaan sehingga seratus dua puluh kebaikan. Allah adalah sebaik2 pemeliharaan dan DIA amat mengasihi daripada segalanya

~ Gantikan sebutan huruf untuk perkataan dalam bulatan merah dan sebut nama jodoh anda ~

  • Jika yang berdoa itu lelaki maka Sebutan adalah HA – Dia (perempuan)
  • Jika yang berdoa itu perempuan maka Sebutan haruslah HU = Dia (lelaki)
  • Jika berdoa untuk sendiri maka Sebutan NI = Diri sendiri atau Saya
  • Jika ingin doakan untuk mereka maka Sebutan HUM = Mereka
  • Jika berdoa untuk beramai2 maka Sebutan NA = Kami atau semua

Mudah Kan.. Doalah Dengan Bersungguh Sungguh Allh Suka Hambanya Yang Kuat Berdoa.. Dan Berusahalah perbaiki diri Semasa Menunggu Jodoh Kerana.. Jodoh Yang Baik Untuk Orang-Orang Yang Baik… Doa Seiklas Hati.. Dan Ingatlah Restu ibu bapa juga penting..

~Mudah mudahan Dipermudahkan Bertemu Jodoh Dan Dapat Membina Masjid Yang Halal

Insyallah.-Palipali.net

Sumber: Kongsibersamanora

Incoming search terms:

doa jodoh

Cara Membaca Doa Pendekat Jodoh

Bila Sebut Soal Jodoh Kita Takkan Tahu Bila Jodoh kita akan Datang.. Dan Bila kita Akan Dipinang Ataupun Meminang.. Tetapi Jangan Lupa Kita Ada Satu Senjata Yang Sangat Kuat iaitu Doa.. kuasa Doa Ini Sangat Makbul Jika Kita Niat Dengan Betul.. Cepat Atau Lambat biar Allah Yang Tentukan Asalkan Kita Yakin Berusaha Dan Tidak pernah Putus Asa..

 

doa cepatkan jodoh

Hidup Ingin Berpasangan

Setiap manusia Ingin Hidup berpasang-pasangan Dan Setiap Manusia itu Ingin Rasa Dicintai Dan disayangi Tetapi seharusnya bersihkan hati kita sebelum berdoa jangan ada rasa dendam, atau niat rampas merampas,

doalah dengan hati yang benar-benar iklas untuk orang yang kita sayang, allah itu maha pendengar maha pengasih dan penyayang,  siapa tahu esok atau lusa terbuka hatinya untuk Datang Meminang,  yang penting bacalah dengan tertib  dan betul..

(Sebaiknya baca doa pendekat jodoh ini selepas solat 5 waktu. InsyaAllah dengan izin-Nya akan termakbul) 

Cara Membaca Doa Pendekat Jodoh Dengan Betul

Doa Pendekat  Jodoh

Doa Nabi Yunus ~ Ya Allah, Jadikanlah DIA (sebutkan nama jodoh anda) dikasihi pada hati2 mereka yang beriman dan gembirakanlah DIA (sebut nama jodoh anda) dengan kekayaan sehingga seratus dua puluh kebaikan. Allah adalah sebaik2 pemeliharaan dan DIA amat mengasihi daripada segalanya

~ Gantikan sebutan huruf untuk perkataan dalam bulatan merah dan sebut nama jodoh anda ~

  • Jika yang berdoa itu lelaki maka Sebutan adalah HA – Dia (perempuan)
  • Jika yang berdoa itu perempuan maka Sebutan haruslah HU = Dia (lelaki)
  • Jika berdoa untuk sendiri maka Sebutan NI = Diri sendiri atau Saya
  • Jika ingin doakan untuk mereka maka Sebutan HUM = Mereka
  • Jika berdoa untuk beramai2 maka Sebutan NA = Kami atau semua

Mudah Kan.. Doalah Dengan Bersungguh Sungguh Allh Suka Hambanya Yang Kuat Berdoa.. Dan Berusahalah perbaiki diri Semasa Menunggu Jodoh Kerana.. Jodoh Yang Baik Untuk Orang-Orang Yang Baik… Doa Seiklas Hati.. Dan Ingatlah Restu ibu bapa juga penting..

~Mudah mudahan Dipermudahkan Bertemu Jodoh Dan Dapat Membina Masjid Yang Halal

Insyallah.-Palipali.net

Sumber: Kongsibersamanora

Incoming search terms:

Perlukah Mandi Wiladah Selepas Bersalin

Perlukah Mandi Wiladah Selepas Bersalin

Perlukah Mandi Wiladah  Selepas Bersalin

 

 

Perlukah Mandi Wiladah  Selepas Bersalin

Selalunya selepas bersalin wanita akan keluar darah nifas dan kadangkala ramai yang keliru tentang perkara ini sama adahendak mandi wiladah dulu atau pun tunggu sehingga habis darah nifas tu.. PP ade terbaca satu artikel mengenai perkara ini.. Jom kita baca dan fahami tentang Ulasan yang diberikan oleh Ustaz Dr. Shauqi Othman, Pensyarah UPM, Serdang.

Memang terdapat sedikit kekeliruan dalam soal mandi wiladah ini. Akibat kekeliruan tersebut, maka terdapat ibu yang melahirkan anak ‘mandi wajib’ dua kali iaitu mandi selepas melahirkan anak (wiladah) dan mandi sekali lagi selepas berhentinya darah nifas. Perlu difahami bahawa tujuan ‘mandi wajib’ adalah untuk membolehkan seseorang itu menunaikan solat setelah berlakunya hadas besar. Oleh yang demikian sekiranya seseorang ibu yang melahirkan anak (wiladah) itu mendapati tidak ada darah nifas yang keluar selepas wiladah, maka baharulah diwajibkan untuk mandi bagi membolehkannya menunaikan solat. Akan tetapi sekiranya selepas melahirkan atau wiladah, terdapatnya darah nifas (iaitu darah yang datang selepas melahirkan anak), maka ibu tersebut tidak diwajibkan mandi wiladah, sebaliknya hendaklah menunggu sehingga kering darah nifas tersebut, baharulah ia mandi wajib untuk membolehkannya menunaikan solat. Mengikut pandangan para fuqaha’ sebagaimana yang telah dinukilkan dalam kitab al-Fiqh al-Manhaji ‘Ala Mazhab al-Imam al-Shafie, darah nifas yang paling sedikit adalah datang sekali sahaja, manakala kadar maksima ialah sebanyak 60 hari. Namun, secara kebiasaannya, darah nifas keluar selama 40 hari.

https://www.facebook.com/photo.php?fbid=566380793509431&set=a.171997012947813.1073741825.100004125454092&type=3

Ualasan ke 2:-
Ulasan oleh Ustaz Abdul Kadir, dari Jabatan Mufti Perlis.
fb beliau : Bin Sahak

TIDAK ADA Mandi Wajib Ketika Dalam Tempoh Nifas Yg Dinamakan Sebagai Mandi Wiladah.

Seorg wanita yg melahirkan anak, ada 2 keadaan:

1) Selepas kelahiran disusuli dgn darah yang dinamakan sebagai darah nifas, wanita yang bernifas dinamakan sebagai Nufasaa’. Tiada tempoh paling pendek untuk darah nifas. Ada darah, dikira nifas. Berhenti darah di kira suci. Manakala tempoh paling lama utk darah nifas ialah selama 40 hari. Inilah pandangan majoriti ulama dan yang lebih rajih. Jika darah berterusan keluar, wajib mandi, tunaikan solat, wajib puasa ramadhan dan seumpamanya.

2) Selepas kelahiran tiada darah yg keluar. Justeru pandangan dalam mazhab alSyafie, wajib mandi kerana kelahiran atau wiladah. Mandi Wiladah dlm mazhab alSyafie ini bagi wanita yg tiada darah nifas. Adpun bagi yang bernifas mereka tidak perlu mandi kononnya mandi wiladah. Mereka hanya wajib mandi setelah kering darah nifas atau setelah sempurna bernifas selama 40 hari.

*******Wallahuallam*********

Semoga ulasan ini dapat merungkai kemusyikan kita-PaliPali.net

Sumber: FB

Incoming search terms:

Perlukah Mandi Wiladah  Selepas Bersalin

 

 

Perlukah Mandi Wiladah  Selepas Bersalin

Selalunya selepas bersalin wanita akan keluar darah nifas dan kadangkala ramai yang keliru tentang perkara ini sama adahendak mandi wiladah dulu atau pun tunggu sehingga habis darah nifas tu.. PP ade terbaca satu artikel mengenai perkara ini.. Jom kita baca dan fahami tentang Ulasan yang diberikan oleh Ustaz Dr. Shauqi Othman, Pensyarah UPM, Serdang.

Memang terdapat sedikit kekeliruan dalam soal mandi wiladah ini. Akibat kekeliruan tersebut, maka terdapat ibu yang melahirkan anak ‘mandi wajib’ dua kali iaitu mandi selepas melahirkan anak (wiladah) dan mandi sekali lagi selepas berhentinya darah nifas. Perlu difahami bahawa tujuan ‘mandi wajib’ adalah untuk membolehkan seseorang itu menunaikan solat setelah berlakunya hadas besar. Oleh yang demikian sekiranya seseorang ibu yang melahirkan anak (wiladah) itu mendapati tidak ada darah nifas yang keluar selepas wiladah, maka baharulah diwajibkan untuk mandi bagi membolehkannya menunaikan solat. Akan tetapi sekiranya selepas melahirkan atau wiladah, terdapatnya darah nifas (iaitu darah yang datang selepas melahirkan anak), maka ibu tersebut tidak diwajibkan mandi wiladah, sebaliknya hendaklah menunggu sehingga kering darah nifas tersebut, baharulah ia mandi wajib untuk membolehkannya menunaikan solat. Mengikut pandangan para fuqaha’ sebagaimana yang telah dinukilkan dalam kitab al-Fiqh al-Manhaji ‘Ala Mazhab al-Imam al-Shafie, darah nifas yang paling sedikit adalah datang sekali sahaja, manakala kadar maksima ialah sebanyak 60 hari. Namun, secara kebiasaannya, darah nifas keluar selama 40 hari.

https://www.facebook.com/photo.php?fbid=566380793509431&set=a.171997012947813.1073741825.100004125454092&type=3

Ualasan ke 2:-
Ulasan oleh Ustaz Abdul Kadir, dari Jabatan Mufti Perlis.
fb beliau : Bin Sahak

TIDAK ADA Mandi Wajib Ketika Dalam Tempoh Nifas Yg Dinamakan Sebagai Mandi Wiladah.

Seorg wanita yg melahirkan anak, ada 2 keadaan:

1) Selepas kelahiran disusuli dgn darah yang dinamakan sebagai darah nifas, wanita yang bernifas dinamakan sebagai Nufasaa’. Tiada tempoh paling pendek untuk darah nifas. Ada darah, dikira nifas. Berhenti darah di kira suci. Manakala tempoh paling lama utk darah nifas ialah selama 40 hari. Inilah pandangan majoriti ulama dan yang lebih rajih. Jika darah berterusan keluar, wajib mandi, tunaikan solat, wajib puasa ramadhan dan seumpamanya.

2) Selepas kelahiran tiada darah yg keluar. Justeru pandangan dalam mazhab alSyafie, wajib mandi kerana kelahiran atau wiladah. Mandi Wiladah dlm mazhab alSyafie ini bagi wanita yg tiada darah nifas. Adpun bagi yang bernifas mereka tidak perlu mandi kononnya mandi wiladah. Mereka hanya wajib mandi setelah kering darah nifas atau setelah sempurna bernifas selama 40 hari.

*******Wallahuallam*********

Semoga ulasan ini dapat merungkai kemusyikan kita-PaliPali.net

Sumber: FB

Incoming search terms:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.